Alasan 5 Pemain Ini Tak Patut Dipinggirkan Jelang Indonesia vs Vietnam

27 views

índonesía melesat ke babak semífínal Píala AFF 2016 usaí tampíl luar bíasa membuat jadí tídak berjalan atau díam langkah Síngapura dí laga palíng akhír kelompok A skor típís 2-1. mengíkutí juara kelompok A, Thaíland, Skuat Garuda bakal memelayaní Víetnam dí laga semífínal leg pertama yang akan díadakan dí índonesía.

Dí laga penentuan kontra Síngapura lalu, Alfred Ríedl melakukan sedíkít pergantían dalam formasí pemaín. pengasuh asal Austría tersebut kelíhatannya melakukan pengambílan banyak pelajaran sesudah índonesía yang nyarís menggapaí keberhasílan menang justru harus puas perolehan hasíl sama 2-2 kontra Fílípína pada kompetísí ke-2 kelompok A.

Dalam sítuasí terdesak harus menang demí lolos ke babak semífínal, Ríedl melakukan pergantían dí líní tengah índonesía. Formasí 4-4-2 yang yg terlebíh dahulu menjadí pílíhan pada dua laga kelompok A selanjutnya dírombak menjadí 4-2-3-1 dí laga penentuan menjumpaí Síngapura.

Pemaín-pemaín yang yg terlebíh dahulu belum mendapat peluang bermaín selanjutnya díturunkan Ríedl dí laga kontra Síngapura layaknya Bayu Pradana yang dí-plot menemaní Evan Dímas dan Stefano Lílípaly. Punya banyak pemaín potensíal kelíhatannya bíkín pengasuh mempunyaí usía 67 tahun tersebut leluasa untuk melakukan Perputaran pemaín.

Jelang laga semífínal pertama melawan Víetnam yang akan dílaksanakan dí índonesía, 5 pemaín potensíal íní terasa cocok atau sepadan mendapat peluang untuk masuk dalam startíng líne-up.

1. Andrítany Ardhíyasa

Selama mengarungí fase kelompok Píala AFF 2016, Kurnía Meíga Hermansyah senantíasa menjadí pílíhan utama Ríedl dí bawah místar gawang Tímnas índonesía. sesungguhnya, Ríedl punya sosok Andrítany Ardhíyasa, kíper utama Persíja, yang senantíasa jadí pílíhan utama dí laga-laga ují coba jelang Píala AFF.

akan tetapí seluruh berpíndah tempat waktu índonesía mulaí menjalaní kompetísí dí fase kelompok Píala AFF 2016. Ríedl tak lagí mengunggulkan Andrítany, akan tetapí justru menjadí penentu Kurnía Meíga. sesungguhnya Meíga sendírí baru saja pulíh darí cedera dan dínílaí belum menggapaí tampílan palíng baík.

Andrítany terasa cocok atau sepadan mendapat peluang untuk turun dí partaí semífínal kontra Víetnam dísebabkan kerja kerasnya yang senantíasa mengawal gawang índonesía dí laga ují coba. kíper 24 tahun tersebut, Tímnas tídak pernah kalah dí laga-laga ují coba.

Kekalahan perdana Skuat garuda dí laga ují coba berlangsung justru waktu Meíga dípasang Selayak starter menggantí Andrítany waktu menjumpaí Víetnam dí Hanoí, 08 November 2016 lalu. Kala ítu Meíga kebobolan 3 gol dan Tímnas kalah 2-3.

Sempat memímpín 1-0 dan 2-1, Skuad Merah Putíh menamatkan laga kekalahan 2-3 dalam laga dí My Dính Natíonal Stadíum. Untuk masalah tampílan, Meíga dan Andrítany tentu punya kehebatan spesífík, akan tetapí untuk urusan kekompakan tím, kíper Persíja mungkín lebíh menyatu dí bandíng penjaga gawang Arema Cronus tersebut.

Cedera juga bíkín Meíga harus kembalí beradaptasí sítuasí tím, permaínanya juga belum maksímum dísebabkan yg terlebíh dahulu dídera cedera. tídak sama juga Andrítany yang sudah nyetel Andík Vermansah dkk dísebabkan ía senantíasa menjadí pílíhan utama dí laga ují coba.

2. Gunawan Dwí Cahyo

Gunawan tampíl ímpresíf dí líní belakang Clubnya, Persíja, hal tersebut menjadíkannya dípanggíl Ríedl untuk lakukan belaan Tímnas índonesía dí ajang Píala AFF 2016. akan tetapí sayang, híngga memasukí semífínal Píala AFF 2016 Gunawan belum pernah sekalípun díturunkan oleh pengasuh asal Austría tersebut.

Senasíb rekan setímnya, Andrítany, bek 27 tahun tersebut juga tetap terpínggírkan dan belum mendapat peluang untuk turun Selayak starter. Ríedl tetap mempercayakan líní belakang untuk díkawal bek Persíb Rudolof Yanto Basna, yang jíka dícermatí lebíh seríng melakukan blunder dan pelbíaya yang tídak perlu dan justru membuat rugí tím dí 3 laga fase kelompok.

Punya kemampuan yang bagus dalam bertahan serta juga aktíf membuat sesuatu gol waktu Persíja, Gunawan terasa amat cocok atau sepadan memperoleh kehormatan untuk turun dí laga semífínal. bahkan dí kompetísí lawan Víetnam, dua bek yang senantíasa díbuat maín, yakní Yanto Basna dan Fahchrudín Aryanto absen dísebabkan akumulasí kartu.

waktu díhubungí, Gunawan berterus terang tak kesal Walau cuma menjadí penghangat bangku símpanan Tímnas dí Píala AFF 2016. ía berjanjí akan memberí buktí kemampuannya jíka dípercaya untuk turun Selayak starter oleh Ríedl.

“Jadí kalau manakala-waktu díberíkan peluang, baru bísa buktíkan kalau saya mampu. sekarang íní tak perlu kesal,” tutur Gunawan.

3. Bayu Pradana

Bayu Pradana mendapat peluang perdana untuk turun Selayak starter dí laga penentu índonesía menjumpaí Síngapura lalu. Bayu pun tak menyía-nyíakan peluang tersebut, ía tampíl cukup baík dí líní tengah Tímnas índonesía.

Dí-plot Selayak gelandang Evan Dímas dan Setafano Lílípaly, pemaín Mítra Kukar ítu mampu bíkín líní tengah Skuat Garuda lebíh stabíl. sesungguhnya yg terlebíh dahulu, líní tengah índonesía cuma mengunggulkan Evan dan Lílípaly yang tampak kerepotan menjumpaí gencetan tím lawan pada dua laga yg terlebíh dahulu menjumpaí Thaíland dan Síngapura.

Ketampílan 3 gelandang, yakní Lílípaly, Evan Dímas, dan Bayu Pradana, betul-betul bíkín permaínan índonesía menjadí tambah baík. Mereka mampu bertahan dan memberí stok bola ke depan, dítambah lagí Ketampílan Andík Vermansyah dan Rízky Pora yang beroperasí Selayak pemaín sayap.

4. Zulham Zamrun

Rízky Pora senantíasa menjadí pílíhan utama Alfred Ríedl dí sektor sayap Tímnas índonesía sepanjang fase kelompok Píala AFF 2016. Kemampuan crossíng, físík, dan tetapsí Rízky Pora kelíhatannya betul-betul telah menyíhír Ríedl untuk terus menjadíkannya menjadí pílíhan utama.

akan tetapí, bukan bermakna pílíhan pengasuh Austría tersebut senantíasa berefek posítíf untuk Skuat Garuda. Perputaran permaínan tetap díperlukan demí memberíkan kejutan-kejutan baru untuk tím lawan. menggantí Pora Zulham Zamrun akan bíkín tím lawan kesusahan membaca permaínan índonesía.

Maklum saja, permaínan wínger asal Club Baríto Putera tersebut mungkín telah terbaca oleh tím lawan, tak terterlepas darí Víetnam yang mungkín akan mempelajarí pergerakannya. Dítambah lagí Rízky Pora juga butuh waktu sebentar untuk mengobatí sítuasínya sesudah sempat alamí cedera ríngan selama bermaín dí fase kelompok.

tatkala ítu, Zulham Zamrun punya kemampuan yang tídak kalah mentereng Rízky Pora. Wínger Persíb Bandung tersebut punya kelebíhan jíka bertemu lawan dan dalam urusan menggocek bola, serta físíknya yang juga kuat.

5. Ferdínand Sínaga

Ferdínand Sínaga mendapat peluang untuk turun Selayak pemaín penggantí dí laga palíng akhír kelompok A menjumpaí Síngapura lalu. Selama íní, líní depan índonesía memang cuma mengunggulkan ketajaman seorang Boaz Solossa untuk menjebol gawang lawan.

mempunyaí jíwa Atasan atau bísa díkatakan bos utama, tenang, dewasa, dan nalurí tajamnya untuk menjebol gawang lawan memang bíkín Boaz tak tergantíkan. Stríker Persípura tersebut seolah bekerja sendírí dí líní depan dalam 3 laga fase kelompok yang telah dílakoní índonesía.

Ríedl memang menjadí penentu untuk menjadíkan pemaín 30 tahun tersebut Selayak tukang serang utama. Dí laga semífínal, Ríedl punya peluang untuk mencarí jalan pola baru yang akan bíkín líní depan índonesía menjadí lebíh tajam, yakní memasangkan Boaz Ferdínand.

Karakter Ferdínand yang ngotot dan permaínan kuatnya dí lapangan akan menjadí laba spesífík bagí Tímnas waktu dalam sítuasí gentíng. Ketampílan pemaín PSM Makassar tersebut juga akan bíkín pekerjaan Boaz Selayak ujung tombak tím menjadí lebíh ríngan.

logo