Para Pemain Sepakbola yang Kariernya Hancur karena Penjara

126 views

Ched Evans

Besar dí akademí mílík Manchester Cíty, Ched Evans pun melakukan debut Selayak footballer ahlínya dí kesebelasan yang berjuluk The Cítízens tersebut. Walau sempat menjadí pemaín pínjaman dí Norwích Cíty, kemampuan Ched Evans dílírík oleh Sheffíeld Uníted yang waktu ítu berkompetísí dí dívísí Champíonshíp. Walau sepertí ítu, ía sendírí sempat menguatkan tím nasíonal Wales dí beragam jenjang umur juníor híngga tím seníor Wales.

Karíer darí footballer asal Wales íní menjadí berantakan dísebabkan ulahnya sendírí. ía dísínyalír memerkosa remaja waníta mempunyaí umur 19 tahun dí sesuatu hotel dí wílayah Rhyl, Wales pada 29 Meí 2011 lalu.

Setelah melakukan setengah darí hukuman Buínya, Evans díbebaskan darí tahanan dan mencarí jalan melanjutkan karíer sepakbolanya. Walau bandíng kepadanya díteríma dí pengadílan, terbuktí beberapa Club terhítung eks Clubnya, Sheffíeld Uníted, tak mempunyaí íngínan Evans kembalí. Bahkan petísí pun sempat díkumpulkan agar Evans tak kembalí ke Club dísebabkan dínílaí akan mengakíbatkan mengakíbatkan kerusakan kepopuleran Club. Jíka saja, ía tak punya masalah, mungkín ía bísa berkaríer dí Club dan dívísí yang tambah baík. Kíní ía lakukan belaan Chesterfíeld sejak awal musím 2016/17.

Gavín Grant

“ía (Gavín) mengíra día bísa terlepas bebas sesudah membunuh. Día melanjutkan hídupnya sepakbola, sesungguhnya tangannya sendírí berlumuran darah,” papar detektíf kepolísían Old Baíley, Steve Horsley.

Perkara heboh íní terungkap pada medío 2010 lalu. Perkara pembunuhan kepada Leon Labastíde pada tahun 2004 lalu kembalí menyeruak dísebabkan ada saksí baru yang memberí buktí bahwa Gavín Grant íkut serta dalam Perkara íní. Beberapa sumber menyebutkan bahwa Gavín dan Leon íalah kawan.

íbunda darí Leon sendírí heran sekalían sedíh atas kenyataan tersebut. ía mengungkapkan bahwa, “Pembunuhan kejí yang díkerjakan oleh kawan-kawannya yang telah tumbuh dewasa nya, bíkín saya sukar mengertí mengapa mereka tega merenggut masa depan Leon dan pastínya juga menghancurkan masa depan mereka sendírí.”

Karíer Gavín otomatís selesaí dísebabkan ía mungkín akan díBuí selama 25 tahun ke depan. Club yang palíng akhír díbelanya íalah Bradford Cíty pada 2010 lalu dan sempat bermaín 11 kalí tanpa membuat hasíl gol sebíjí pun.

Lee Hughes

Akíbat kelalaíannya sendírí, karíer Lee Hughes harus menanggung kelam. ía harus merasakan díngínnya buí selama enam tahun sekalían 10 tahun larangan mengemudí dísebabkan menabrak mobíl laín dan menyebabkan kematían orang laín pada waktu ítu ía mengemudíkan Mercedes CL55 AMG mílíknya pada tahun 2004 lalu. Bahkan akíbat kejadían íní, Clubya, West Bromwích Albíon, harus memecatnya.

Selama dí Buí Featherstone, ía tetep gígíh untuk bersepakbola. Bahkan ía bermaín dí kompetísí sepakbola antar napí yang mempunyaí nama Staffordshíre County Seníor League. Setelah kembalínya darí Buí, ía menguatkan sebanyak Club dí League One dan League Two. Bahkan kíní ía bermaín dí Worcester Cíty, salah satu Club yang berkompetísí dí Natíonal League North, kompetísí kasta keenam dí píramída sepakbola ínggrís. Sungguh menyedíhkan.

Pernah menjalaní debut dí Manchester Uníted-nya Sír Alex Ferguson, sesungguhnya pría Denmark íní mempunyaí potensí untuk melakukan karíernya dí Premíer League ínggrís, atau ya, sekurang-kurangnya dí Dívísí Champíonshíp. akan tetapí tíndakan absurd dí masa lalunya bíkín dírínya terjerat díngínnya lantaí Buí dísebabkan kebut-kebutan dí jalan eks rekan setím-nya, Callum Flanagan, yang mengakíbatkan beberapa korban luka-luka.

ía sendírí díbuí selama 12 bulan dan Flanagan selama 8 buan. ke-2nya dídískualífíkasí darí ízín mengemudínya selama tíga tahun. Tíndakan sembrononya íní bíkín Manchester Uníted melepas dírínya dan ía pun tambah banyak membuat habís karíer sepakbolanya Selayak pemaín pínjaman dan bermaín dí Club semenjana.

Adam Johnson

Pernah Menjadí Sang Juara Premíer League ínggrís serta pernah juga dípanggíl tím nasíonal ínggrís, semestínya kíní Adam níkmatí sísa-sísa karíer dí ínggrís hídup tenang sembarí menantí peluang lakukan tembusan tím nasíonal ítu datang lagí. akan tetapí, entah khílaf macam apa yang merasukí dírínya híngga ía bísa-bísanya terjerat Perkara pencabulan gadís dí bawah umur yang díduga juga seorang fans darí Sunderland, tempat Adam bermaín waktu ítu.

“Sejak awal día mengetahuí usía korban akan tetapí terus menghubungínya dan terus berada dalam kontak untuk mengatur bertemu nya (korban),” kata Aelfwynn Sampson, seorang detektíf ínspektur layaknya yang díambíl darí Reuters.

Kíní memang kíta tak tahu bagaímana nasíb Adam Setelah ía bebas darí Buí dísebabkan ía sendírí tetap dalam masa tahanan selama enam tahun oleh pengadílan Bradford. Kegíatan Adam sendírí kíní cuma sebatas menjadí tukang cukur dí Buí dan belum ada tanda-tanda ía íkutí kompetísí sepakbola antar narapídana.

layaknya Perkara Chad Evans yg terlebíh dahulu yang sama-sama terjerat Perkara pencabulan dan selanjutnya kesusahan untuk mencaí Club dísebabkan dítolak bahkan memakaí petísí agar Club tak merekrutnya, rasa-terasa Adam Johnson kebolehjadían akan bernasíb serupa dengn Chad Evans yang akan kesukarn melacak Club dan selesaí bermaín dí Club amatír nan semenjana. akan tetapí, ítu baru predíksí saja. Lagípula,nasíb orang síapa yang tahu, kan?

logo